kemenag

Imam Besar Istiqlal: Hijrah Itu Mengubah Cara Pandang

Jakarta (Kemenag) — Momentum awal tahun adalah momentum untuk hijrah. Hijrah itu mengubah cara pandang kita terhadap perbagai nikmat dan musibah. Tahun baru perlu dimaknai dengan pengamalan akhlak yang baik berupa tobat, syukur dan ikhlas.

Demikiam disampaikan Imam Besar Masjid Istiqlal, Prof. Dr. KH. Nasarudin Umar, M.A, saat memberikan ceramah pengajian bersama dalam rangka menyambut Tahun Baru Islam 1 Muharam 1440 Hijriyah, di Mushola Attarbiyah, Ditjen Pendidikan Islam, Senin (17/09).

Nasaruddin menjelaskan, bahwa ketika seseorang bersyukur atas rezeki yang didapat, maka akan ditambahkan oleh Allah. Menurutnya makna ditambahkan bagi orang yang syukur tidak berarti bertambah banyak rezeki, tetapi bertambah kelapangan dada. 

“Bisa jadi tahun lalu rezekinya lebih banyak tetapi banyak halangan, tidak menikmatinya. Sebaliknya, tahun ini jumlah rezekinya lebih sedikit akan tetapi karena bersyukur menjadi cukup, manfaat dan berkah. Sehingga ada perasaan lega, tenang dan nyaman di hati,” terangnya. 

Dikatakan Nasaruddin, bahwa tingkatan yang paling tinggi adalah kemampuan mensyukuri apapun yang datang, baik musibah ataupun nikmat. “Kalau orang kena musibah paling pertama diingat adalah Allah. Akan tetapi ketika kenaikan pangkat, seringkali malah tidak,” terangnya.

“Idealnya, kita mampu menerima semua pemberian Allah dengan rasa syukur,” imbuh Wakil Menteri Agama periode 2011 – 2014 .

Nasaruddin mengingatkan bahwa musibah merupakan cara Allah mencintai dan menaikan derajat hambanya. Musibah membukakan pintu langit. Doa orang yang terkena kesusahan termasuk doa yang maqbul. Musibah juga merupakan pencuci dosa masa lampau. 

Dalam kitab Ihya Ulumuddin, lanjut Nasaruddin, dijelaskan sakit panas sehari diampuni setahun. “Bagi orang yang bersyukur, musibah datang menambah iman dan mampu dihadapi dengan tenang” jelasnya. 

Di akhir ceramah, Nasaruddin mengajak jamaah untuk ikhlas dalam segala aktifitas. “Kita kembalikan semuanya kepada Allah. Jangan kita terlalu bangga dan menikmati pujian,” pungkasnya.

Tampak hadir, pejabat eselon 2, 3 dan 4, serta para pegawai di lingkungan Ditjen Pendis. (Nasuha)

Source link

About the author

ibnews

ASN Fungsional Pranata Komputer Muda Pada Biro Hubungan Masyarakat, Data dan Informasi, Sekretariat Jenderal Kementerian Agama (UKiS)

Add Comment

Click here to post a comment



smallseotools.com

%d bloggers like this: