Haji dan Umrah

Panja BPIH mulai Bahas Biaya Haji

Jakarta (ikhlasberamalnews.com) — Panitia Kerja (Panja) Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) mulai membahasa ongkas yang harus dikeluarkan jemaah yang akan berhaji tahun ini. Pembahasan perdana dilakukan pada Rapat Panja di DPR.

Panja Pemerintah diketuai Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah dalam hal Nizar Ali. Adapun Ketua Panja DPR adalah Noor Achmad yang juga Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI.

“Pemerintah mengajukan kenaikan biaya haji tahun 2018 M kepada Komisi VIII DPR RI sebesar Rp900 ribu. Hal ini salah satunya karena dampak pengenanan Pajak Penambahan Nilai sebesar 5 persen yang diberlakukan pemerintah Arab Saudi untuk seluruh produk barang dan jasa,” kata Nizar, Kamis (01/02).

Menurut Nizar, biaya operasional di Arab Saudi kini secara umum naik, baik pada aspek akomodasi, konsumsi, maupun transportasi. Meski demikian, Nizar memastikan tidak ada pengurangan layanan layanan bagi jamaah haji selama di Arab Saudi.

Dengan adanya kenaikkan tersebut biaya haji diperkirakan naik rata-rata menjadi Rp 35.790.982. Sementara rerata biaya haji tahun 2017,  sebesar Rp 34.890,312.

Usulan Pemerintah ini masih terus akan dibahas secara intensif antara Kementerian Agama dengan Komisi VIII DPR RI. Biaya haji yang diusulkan ke DPR belum final. Kemungkinan biaya haji lebih rendahpun masih terbuka.

“Nanti dalam negosiasi harga bisa dilakukan oleh tim yang ke sana bisa atau tidak menekan harga akomodasi, konsumsi, dan transportasi. Kalau itu bisa, artinya bisa ditekan lagi (biayanya),” kata Nizar.

Source link

About the author

Avatar

ibnews

ASN Fungsional Pranata Komputer Muda Pada Biro Hubungan Masyarakat, Data dan Informasi, Sekretariat Jenderal Kementerian Agama (UKiS)

Add Comment

Click here to post a comment

Twitter

Get Free $50 from vultr

%d bloggers like this: